Thursday, July 6, 2017

Miracles Awaiting



Jadi,, setelah ikut study group tentang keajaiban hidup, emak-desa-lugu-imut jadi makin aware akan banyaknya keajaiban yang Allah beri..

Bersyukur, wajib dong hukumnya.. Jangan sampai kita justru mengabaikan keajaiban dari Allah dan justru protes: kenapa hidupku ga pernah ajaib.. Hehe..

Contohnya kemarin ni.. Pas si emak akhirnya memantapkan diri ke pasar, dan pastinya cari tahu-tempe dong.. (belanjaan wajib emak-ajaib, hehe.. Ternyata di pasar ga ada loo..

Wortel juga habis..
Garam juga ga ada..
Kulit lumpia? Apalagi..

Mungkin para produsen bahan pangan masih pada mudik.. Hanya para karyawan dan para pemilik toko kaca aja yang kayaknya udah mulai aktifitas.. hehe..

Ya sudahlah.. Saya pun bersyukur masih kebagian telur, sambil berniat nanti melipir ke supermarket sebentar: beli tempe (haha, as if.. secara harga tempe di supermarket itu 4x lipat harga tempe di pasar.. ga mungkin banget si emak-irit beli kan? haha)

Singkat cerita, di malam hari yang gelap gulita tiba-tiba si krucil datang, lengkap dengan kantung kresek titipan eyangnya.. Isinya: tempe, wortel, tomat!! Wow, ajaib kaann!! Alhamdulillaah bangeett.. Baru juga nyidam pas paginya.. malemnya langsug dianter.. hehe..

Udah gitu aja?

Enggak doonkk..

Besoknya temen saya datang, ngasih tahu..

Masya Allaah, Alhamdulillaah,,

Tahu dan tempe bersanding mesra di Dian Kaca, meski ga ada di pasar.. hehehe.. Lope lope dehh!!


dika,
Maka nikmat tuhanmu manakh yang kamu dustakan <3

Monday, July 3, 2017

Everlasting Menu


Kalau ditanya satu menu masakan yang bisa saya makan sepanjang tahun, setiap hari, dan tanpa bosan, jawaban saya adalah sayur soooppp!!!! (Suara drum dan terompet membahana, haha)

Dan serius saya bisa beli makan siang di kantin setiap hari dengan menu sama sepanjang tahun: sayur sop dan tempe mendoan..

Ehe.. kebayang kan..

(Kebayang gimana hebohnya saya setelah tau di kehidupan nyata, seorang istri perlu masak lebih dari satu jenis menu set DALAM SEHARI, wkwkwkwk)

Nahhh teruuusss, tiba-tiba ada yang sukarela mau masakin sayur sop besok pagiii..

Alhamdulillaah yahh, kalau namanya dapet permen.. memang ga disangka-sangka.. #kedip

Hmm, okay.. action plan minggu ini.. emm.. menemukan cara memasak sayur sop yang baik kali ya? Hahaha

With love,
dika

Sunday, July 2, 2017

It's All Start from The Kitchen





Seorang guru pernah berpesan tentang kemuliaan tugas di dapur: meracik asupan gizi yang menyehatkan untuk energi beribadah seharian (wow, keren ya? hehe..) Daannn, salah satu tantangan terbesar saat tinggal sendirian adalah MEMASAK

Rite!

Bukan karena saya belum terampil di dapur, tapi karena keterbatasan kemampuan perut untuk menampung hasil masakan (apalagi setelah naik 13kg dalam 3 tahun dan berkali-kali dapat warning dari Bapak Ibu buat nurnin berat badan, haha)

Nah, bayangpun ya: kalau memasak secangkir nasi, itu bisa saya makan untuk 2 hari, bahkan bisa buat 3 hari kalau lagi puasa.. (Udah pada tau kan ya? Kalo masak 1/2 cangkir nasi pakai rice cooker is impossible.. Yang ada tar lengket semua di panci rice cookernya.. Ahaha) Na trus, masak sayur dan lauknya seberapa duns? Masak iya mau diangetin terus? Ahaha

Mau jajan? Not wise lah.. Porsi jajan kan dirancang untung menggemukkan badan. Sedangkan saya dalam program menguruskan, ingat, MENGURUSKAN

Alhamdulillaah di toko saya ada program makan siang bersama yang sudah berjalan kurang lebih 2 taunan. Jadi ya.. galaunya cuma kalau pas liburan (i.e. liburan Idul Fitri begini inihh, dan weekend!! Haha)

Hmm.. karena besok bakalan hectic dengan pengurusan thesis, mari kita rancang menu malam ini yakkk.. Semoga lancar, berkah, dan kenyang terus sampai waktu penyusunan menu berikutnyaaa (kedip)

Semangat Meisje <3

dika

Rendezvouz





Pernahkah kita mempunyai teman yang sangat spesial di masa lalu?

Pasti pernah kan?

Dan saya (sangat) bersyukur karena memiliki segmen masalalu yang sangat menghargai nilai persahabatan..

Bukan, bukan sekedar membersamai dalam do'a, sebagaimana yang sering sering terjadi karena berbagai kesibukan wanita setelah berumah tangga..

Tapi sahabat yang betul-betul hadir, membersamai, memahami. Meski mungkin tidak satu opini dalam semua lini kehidupan.

She lives in the Netherlands,
Very liberals,
Very open minded,

I live in Indonesia,
Struggling to practice the best Islamic rules,
Very much conservative,

We differ by ton kilometers... and we love each other soo much. So much as in we don't have times to discuss nor debate about our differences..

Oh dear, may Allaah bless you and your family always..

...

Setelah dua tahun tak bertemu,
Setelah pertemuan terakhir yang menyisakan haru biru (dan butiran bening yang tak berhenti mengalir sepanjang jalan solo-semarang),
Saya sangat bersyukur dapat dipertemukan lagi..

Dalam keadaan yang berbeda,
Dalam rasa syukur yang lebih membuncah..

Ah.. netapa bahagia itu sederhana,
Betapa persahabatan masih tetap ada..

Alhamdulillaaah, Alhamdulillaah, Alhamdulillaah.. <3


Groetjes,
dika

(saya curiga dia menyempatkan diri ke semarang karena tau saya membutuhkan.. thanks a lot dear.. begitu ajaib cara Allah menunjukkan kuasanya.. astaghfirullaah..)

Thursday, May 4, 2017

So: Where Does Your Heart Belong...

Sayaaa, sedang berusaha bikin satu posting setiap hari (meski kemarin bolong satu si, ehehe)

Mulai dari yang kecil dulu: katanya pengen nulis buku, begitu?

...



Jadi dua hari ini si #emakJahil sedang happy-happy nya karena terjun langsung ke dunianya:

Dunia kaca;

Dunia rumah;

Dunia dapur;


Alhamdulillaah rasanya luar biasa: banyak imajinasi berkembang dengan ajaib.

Contohnya tadi. Si #emakAjaib sudah membayangkan: pagi ini selesai do'a pagi, emak bakal ijin ke atas sebentar, mau bersihin serangga yang tetiba bertebaran di lantai kamar gegara semalam hujan dan jendela tidak ditutup. Lantas setelah kamar beres, emak bakal mampir ke dapur: potong-potong sayur dengan simpel sambil mendengarkan lantunan ayat Al Qur'an: adem..

Alhamdulillaah: dari sejak toko belum buka, sampai adzan Ashar berkumandang, selalu ada antrian. Sampai-sampai saat seseorang masih bersemangat ngajakin ngobrol si emak sambil senyum-senyum terpaksa bilang: ermm, tak masak dulu ya Pak

Haha, gayanya si.. Padahal biasanya kalo masak buru-buru, bisa dipastikan hasilnya ajaib alias tidak layak dimakan. Padahal ini makan siang buat karyawan dan waktu istirahat udah mepet, hwaa, panik duns..

Sambil memaksimalkan kecepatan siput si emak bolak-balik membatin:

Jangan buru-buru, nanti malah berantakan...
Jangan tergesa-gesa, tergesa-gesa itu temannya syaiton..
Sabar, tenang, pelan-pelan, nanti juga mateng..

Hahaha, banyak banget mantra yang dihujankan di menu makan siang tadi..

Alhamdulillaah, hasilnya masih bagus lahh

Besok kayaknya makan siangnya harus mateng sebelum tokonya buka deh, ahahah

...

Teman-teman masak apa hari ini? Semoga berkah yaa <3

Tuesday, May 2, 2017

Daster dan Kemanusiaan






Yuhuuu, siapa yang ga kenal dengan model baju ituuu?

Ihihi, saya pasti kenal doongg. Favorit saya banget ituuu. dan khususon emak-emak berjilbab, itu must have bangeeeddd:

1. bahannya adem
2. makenya gampang
3. ga sayang buat dipake di dapur (i.e. ketumpahan kunyit, kecipratan minyak, tepung, etc, dsb, haha)
4. praktis buat dipake bukain pintu seandainya tetiba ada tamu (i.e. tingal pake jilbab, aurat amann)

Nah tapi ni yaa, kalo boleh saya sebar angket niii, para suami paling sebel banget kalo liat istrinya pake baju ini dehh. Seriuussss, asliii.. Bahkan jaman dulu ni, konon katanya, ada lo yang ngambeg, uring-uringan, sampe ngamuk seharian gegara istriya ke teras rumah masih pake baju ajaib inih.. ihihi

Padahal namanya buru-buru nemuin tamu habis dari dapur kan yah?

Na, yang saya heran juga.. kenapa pabrik daster ga bikin desain dan model lain gituh.. Jadinya para suami ga sewot kalo istrinya pas pake beginian di rumah.. (serius ya, kalo yang rumah dan kantornya jadi satu, adalah tantangan tersendiri buat memuseumkan baju ajaib inih.. apalagi kalo urusan bebersih rumah dan memasak masih kudu dan wajib.. kan silir booo)

Sebagai wujud ikhtiar ni ya, pernah lo saya nekat pake kostum 3 pieces di kantor yang jadi satu sama rumah ini.. Alhasil saya jadi histeris dan cemperut seminggu waktu bajunya kecipratan cabe pas nguleg sambelll, wkwkwkwk

Ahiyahh, duhai para suamii, pahamilah bahwa mengizinkan istrimu untuk memakasi daster adalah salah satu hal kemanusiaan terbesar yang dapat engkau lakukan untuk istri tercintamuhh.. Apalagi udah aman menutup aurat kan ituuhh,, ehehe.. Atau kalau enggak, dirikanlah pabrik daster dengan desain modern sehingga para suami tak lagi mengira itu daster, ehehehehe

Alternatif lain si.. bantulah istrimu nguleg sambel sehingga dia ga perlu jejeritan saat bajunya kecipratan cabe (tring)

Eniwei busway, jangan lupa bahagia yaaa

Monday, May 1, 2017

Sunny with The Sun Hiding


Pernah kepikiran gak? Mungkin hari minggu dinamakan Sun-Day karena sebagian besar orang mengharap hari itu bakal sunny? Hehe..

Iyap, kalau di luar negri sono si.. matahari identik banget dengan happyness.. Begitu matahari bersinar cerah ceria: wuaw, wajah orang-orang juga langsung sumringah!! Ihihi..

Alhamdulillaah kita mah enggak gitu ya?.. Kita sudah paham kan keistimewaan cuaca cerah, juga cuaca mendung, bahkan hujan.. InsyaAllaah tiap keadaan cuaca punya keistimewaan masing-masing dalam menyempurnakan hidup kita, betul?

...

Nah, mau cerita soal hari minggu yang rada mendung dan nyaris gerimis kemarin nih.. Si #emakGaul (saya) bahagia doonkk, pasti doonkk..

Jam 05.30 pagi si brio mugil sudah melintasi Semarang dari ujung timur ke ujung barat: bahkan Ibu saya yang tetiba berhasrat mengabsen putrinya tercinta pun keheranan (jam segini kamu udah keluar rumah?! wuaww!!)

Nahh, akhirnyaa, ketemu deh sama mas tukang parkir yang ganteng dan baik hati bu guru yang baik hati, tidak sombong, dan ucapannya selalu pas ngena di hati. Dapet ilmu tentang silaturahim. Dapet buku kecil buat absen juga: seberapa sering kita sudah silaturahim, ehehe..

Cuss, pulang dari gathering yang super inspiring, langsung praktek ilmu silaturahim deh: mampir dulu ke rumah Mbak Nia (kakak kesayangan saya yang baik hati dan punya sejuta ilmu buat ngajari saya mengurangi jam tidur, haha). Alhamdulillaah si embak lagi keluar rumah..

Lantas setelah ini itu seharian (termasuk menjemput hp yang ditinggal di rumah Ibu seharian), ditambah bikin dan cancel appointment beberapa kali dengan si embak, akhirnya kami bisa ketemu di penghujung hari, hohoho

Kalau diceritain perjuangan pertemuannya, bener-bener kayak kisah mengharukan antara dua anak kecil kurang piknik yang akhirnya ketemu jam 8 malam dan bingung mau jalan-jalan ke mana karena sudah malam deh.. hahaha

Alhamdulillaah, memang silaturahim memperpanjang garis kemudahan, insyaAllaah...

Yuk, yuk, besok teman-teman mau silaturahim ke mana? #kedip